Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

'Allah Lebih Mencintai Almarhum' 9 Hari Pencarian, Emmeril Kahn Dinyatakan Meninggal, Syahid Akhirat

 'Allah Lebih Mencintai Almarhum' 9 Hari Pencarian, Emmeril Kahn Dinyatakan Meninggal, Syahid Akhirat


TRIBUNNEWSMAKER.COM - Satu minggu lebih pencarian belum menemukan hasil, Emmeril Kahn Mumtadz dinyatakan meninggal dunia.

Keluarga ikhlas melepas putra sulung Ridwan Kamil tersebut.

Kendati demikian, pencarian Emmeril Kahn Mumtadz masih terus dilakukan sampai ditemukan.

Pernyataan ini disampaikan langsung oleh Elpi Nazmuzaman, adik Ridwan Kamil dalam konferensi pers, Jumat (3/6/2022).

Elpi menyampaikan, keluarga telah ikhlas menerima kepergian Eril yang dinyatakan syahid akhirat atau meninggal dunia karena tenggelam.

"Informasi sudah fokus untuk mencari Eril dalam keadaan yang bisa dinyatakan sebagai syahid akhirat dalam pandangan kami."

"Pihak keluarga akan mendiskusikan dengan para ulama sehingga dinyatakan sebagai syahid akhirat," kata Elpi.


Emmeril Kahn Mumtadz putra Ridwan Kamil dinyatakan meninggal dunia
Emmeril Kahn Mumtadz putra Ridwan Kamil dinyatakan meninggal dunia (Instagram @rkjabarjuara)

Mewakili Ridwan Kamil, Elpi saat ini tengah berada di Swiss untuk melanjutkan proses untuk mencari jasad sang keponakan, Eril.

Elpi pun menuturkan, keluarga sudah berkonsultasi dengan jajaran KBRI Bern dan otoritas setempat untuk mengubah status pencarian Eril dari orang hilang menjadi orang tenggelam.

Harapannya, keluarga dapat segera menemukan putra sulung sang Gubernur Jabar, dalam keadaan apapun.

"Kami sampaikan baik pak Ridwan Kamil beserta istri hampir tujuh hari berturut-turut memantau sangat ikhlas walau kita berusaha tiap hari."

"Dan ini tidak mengubah harapan keluarga untuk melakukan pencarian dengan situasi apapun."

"Harapan kami bisa bertemu dengan keponakan kami, adinda kami dalam keadaan apapun dan meridhoi kepada kami," jelasnya.

Selain itu, Elpi juga memohon kepada seluruh masyarakat Indonesia untuk memaafkan Eril jika memiliki kekhilafan yang tidak disengaja.

Elpi menuturkan, saat ini keluarganya telah ikhlas menerima takdir Eril dan berprasangka baik kepada Tuhan yang lebih mencintai Eril.

"Dalam kesempatan ini kami selaku keluarga memohonkan maaf atas nama almarhum sekiranya ada kekhilafan yang disengaja dan tidak disengaja yang dilakukan almarhum kami mohonkan maafnya."

"Tetapi kami berprasangka baik Allah lebih mencintai almarhum Eril. Oleh karena itu kami mengikhlaskan terhadap apapun takdir yang menimpanya," kata Elpi.

Ridwan Kamil ikhlaskan Emmeril Kahn putranya dinyatakan meninggal dunia , sempat adzan di tepi sungai
Ridwan Kamil ikhlaskan Emmeril Kahn putranya dinyatakan meninggal dunia , sempat adzan di tepi sungai (Instagram @ataliapr @nyinyirupdate)

Momen Haru Ridwan Kamil Lantunkan Azan

Momen haru Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil saat melantunkan azan di pinggir Sungai Aare, Bern, Swis, terekam dalam video.

Awalnya, video tersebut diunggah melalui Story Instagram oleh akun @rkjabarjuara pada Kamis (2/6/2022).

Kemudian, video tersebut diunggah ulang oleh akun @Park_Gu_Ryu di Twitter pada Jumat (3/6/2022) pagi hingga menjadi sorotan publik.

Dalam video tersebut, Ridwan Kamil terlihat berdiri di pinggir Sungai Aare, Bern, Swiss, tempat dimana sang anak Emmeril Kahn Mumtadz atau Eril dinyatakan hilang.

Pria yang akrab disapa Kang Emil itu terlihat menggunakan jaket rompi berwarna kuning dengan bawahan cokelat muda.

Kemudian, terlihat tangan kanan sang Gubernur menutup telinganya untuk melantunkan azan.

Suara gemericik air sungai pun terdengar jelas dalam video tersebut.

Bahkan, terlihat pula arus yang cukup deras mengalir di Sungai Aare.

Dalam unggahan tersebut, harapan semoga azan sang ayah sampai kepada anaknya tertulis dalam keterangan.

"Lantunan Adzan seorang Ayah, semoga sampai, didengar oleh sang anak seperti saat dulu ketika dilahirkan," tulis keterangannya.

Video berdurasi lima detik itu pun membuat warganet ikut terharu.

"Semoga mas Eril dijaga oleh Allah SWT di tempat yg terbaik. Dan klrg kang Emil bu Atalia yg ditinggalkan diberikan kesabaran dan ketabahan. Sediiih banget," tulis akun @Lilik04416736.

"Ya Allah nangis sejadi-jadinya ini mah. Yang kuat ya, Kang Emil dan keluarga," ujar akun @vangkitongki.

"Sakiiiiit banget. Jika pun aa Eril sudah kembali ke pelukan-NYA, Semoga di tempatkan di surga-NYA. Jika memang di takdirkan masih ada di dunia, Semoga lekas di temukan," tambah akun @1626_forever.

Diketahui, video tersebut diambil sebelum sang Gubernur beserta keluarga pulang ke Indonesia.

Hal itu lantaran masa perpanjangan cuti Ridwan Kamil berakhir pada Sabtu (4/6/2022).

Setelahnya, Ridwan Kamil harus kembali menjalani tugas jika pengajuan perpanjangan cuti tidak lagi diajukan.

Adapun, melalui surat pernyataan MUI Jawa Barat, pihak keluarga telah mengikhlaskan dan menyepakati bahwa Eril dinyatakan meninggal dunia setelah enam hari dilakukan pencarian.

MUI Jawa Barat pun mengimbau kepada masyara


Momen haru Ridwan Kamil lantunkan Azan di pinggir Sungai Aare sebelum kembali ke Indonesia.
Momen haru Ridwan Kamil lantunkan Azan di pinggir Sungai Aare sebelum kembali ke Indonesia. (Instagram @rkjabarjuara)

MUI Jawa Barat Serukan Salat Gaib Bersama

Enam hari sudah pencarian Emmeril Kahn Mumtadz di Sungai Aare, Kota Bern, Swiss dilakukan.

Namun tim SAR setempat belum juga menemukan anak sulung dari Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.

Pemerintah Kota Bern dan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Jawa Barat telah sepakat bahwa pria yang akrab disapa Eril ini telah meninggal dunia.

MUI Jabar pun mengimbau kepada masyarakat melaksanakan salat gaib untuk Emmeril Kahn Mumtadz, Jumat (3/6/2022).

MUI mendasari imbauan ini dengan sejumlah alasan mengenai kondisi putra Gubernur Jabar Ridwan Kamil yang hilang di Sungai Aare, Swiss tersebut.

Ketua Umum MUI Jabar, Rachmat Syafei mengatakan, berkenaan dengan musibah yang dialami Emmeril Kahn Mumtadz, yang hilang saat berenang di sungai Aare di Kota Bern, Swiss, pada Kamis 26 Mei 2022 dan hingga sekarang belum ditemukan MUI Jabar turut merasakan kesedihan yang mendalam.

Pihaknya juga mendoakan Ridwan Kamil beserta keluarga tetap diberi kekuatan dan ketabahan dalam menerima musibah ini.

Ia mengatakan, berdasarkan informasi dari pihak keluarga Ridwan Kamil yang disampaikan dalam pertemuan Kamis, 2 Juni 2022 pukul 19.00 - 19.30 WIB di Kantor MUI Jawa Barat, maka diperoleh sejumlah penjelasan.

Hal ini pun selanjutnya dituliskan dalam surat imbauan MUI Jabar.

"Bapak Mochamad Ridwan Kamil beserta Istri sudah mengikhlaskan sepenuhnya dan meyakini bahwa ananda tercinta Emmeril Kahn Mumtadz sudah meninggal dunia karena tenggelam," tulis Rachmat Syafei dalam surat yang ditandatangani, Kamis (2/6/2022) ini.

Ia mengatakan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Swiss menyampaikan bahwa pihak otoritas setempat sudah mengubah status pencarian Emmeril Kahn Mumtadz, dari yang tadinya berstatus mencari orang yang hilang (missing person) menjadi status mencari orang yang tenggelam (drowned person).

"Hal ini mengisyaratkan bahwa orang yang dicari dimungkinkan sudah meninggal dunia," katanya.

Dengan memperhatikan keterangan dan penjelasan dari pihak keluarga sebagaimana dijelaskan tadi, katanya, maka dengan memperhatikan ketentuan syara', jenazah harus segera disalatkan.

"Karena jenazah tidak atau belum ditemukan maka salat jenazah dilakukan dengan cara salat ghaib. Oleh karena itu MUI Provinsi Jawa Barat menyerukan kepada seluruh masyarakat muslim untuk melakukan salat ghaib atas almarhum Emmeril Kahn Mumtadz pada hari Jumat 3 Juni 2022 di setiap masjid/musala, bisa dilakukan sebelum salat Jumat bisa juga dilakukan bada salat Jumat," katanya.

Ia meminta kepada seluruh pimpinan MUI Kabupaten/Kota untuk meneruskan seruan ini kepada jajaran MUI di bawahnya dan kepada seluruh masyarakat muslim yang ada di wilayahnya.

(Tribunnews.com/Maliana, TribunJabar.id/Muhamad Syarif Abdussalam)